Friday, 10 August 2012

~SaAT ALLAH MeMiLiHmU DaLaM hIdUpKu~

                                 
                              ASSALAMUALAIKUM..:)  <3



Terasa nak post something la pulak..:)
Bukan nye nak layan perasaan sangat...
tapii......hehe..:DD
Layannnn jela...^_^

PEACE !:)


Padamu yang Allah pilihkan dalam hidupku..
Ingin ku beri tahu padamu..
Aku hidup dan besar dari keluarga bahagia..
Orang tua yg begitu sempurna..
Dengan cinta yg begitu membuncah..
Aku dibesarkan dgn limpahan kasih yang tak terhingga..
Maka, padamu ku katakan..
Saat Allah memilihmu dalam hidupku,
          Maka saat itu Dia berharap, kau pun sanggup melimpahkan cinta padaku..
Memperlakukanku dengan sayang yang begitu indah..

Padamu yang Allah pilihkan untukku..
                Ketahuilah, aku hanya wanita biasa dengan begitu banyak kekurangan dalam diriku,
Aku bukanlah wanita sempurna, seperti yang mungkin kau harapkan..
Maka, ketika Dia memilihmu untukku,
               Maka saat itu, Dia ingin menyempurnakan kekuranganku dgn keberadaanmu.
Dan aku tahu, Kaupun bukanlah laki-laki yang sempurna..
       Dan ku berharap ketidaksempurnaanku mampu menyempurnakan dirimu..
Karena kelak kita akan satu..
Aibmu adalah aibku, dan indahmu adalah indahku,
Kau dan aku akan menjadi 'kita'..

Padamu yg Allah pilihkan untukku..
                 Ketahuilah, sejak kecil Allah telah menempa diriku dgn ilmu dan tarbiyah,
Membentukku menjadi wanita yg mencintai Rabbnya..
Maka ketika Dia memilihmu untukku,
             Maka saat itu, Allah mengetahui bahwa kaupun telah menempa dirimu dgn ilmuNya.. Maka gandeng tanganku dalam mengibarkan panji-panji dakwah dalam hidup kita..
Itulah visi pernikahan kita..
Ibadah pada-Nya ta'ala..

Padamu yang Allah tetapkan sebagai atap hunianku..
Ketahuilah, ketika ijab atas namaku telah kau lontarkan..
Maka dimataku kau adalah yang terindah,
Kata2mu adalah titah untukku,
Selama tak bermaksiat pada Allah, akan ku penuhi semua perintahmu..
Maka kalau kau berkenan ku meminta..
Jadilah hunian yg indah, yang kukuh…
       Yang mampu membuatku dan anak-anak kita nyaman dan aman di dalamnya..

Padamu yang Allah pilih menjadi penopang hidupku…
Dalam istana kecil kita akan hadir buah hati-buah hati kita..
Maka didiklah mereka menjadi generasi yg dirindukan syurga..
Yang di pundaknya akan diisi dgn amanah-amanah dakwah,
Yang ruh dan jiwanya selalu merindukan jihad..
Yang darahnya mengalir darah syuhada..
Dan ku yakin dari tanganmu yg penuh berkah, kau mampu membentuk mereka..
Dengan hatimu yg penuh cinta, kau mampu merengkuh hati mereka..
Dan aku akan selalu jatuh cinta padamu..

Padamu yang Allah pilih sebagai imamku…
Ku memohon padamu.. Redhalah padaku,
Sungguh Redhamu adalah Redha Ilahi Rabbi..
Mudahkanlah jalanku ke Surga-Nya..
Karena bagiku kau adalah kunci Surgaku

~StILL LoNg, LoNg AnD LoNg........... jOuRnEy~ “ :)

cinta itu pasti menyusuri cita-cita itu...
pergilah cinta demi cita-citaku..
jangan pernah datang padaku..
selagi cita-citaku tidak ku genggam...

Ya Allah,,
bantulah hambaMu ini mencari kekuatan diri...
mencari keredhaanMu..
mencari jannahMu...
mencari ketenangan abadi..
mencari siapa diriku ini...

                                                                   InsyaAllah...^_^
                                                              ~Gambar Hiasan je nie~
                                                                    HeHe...:DD
 
~TaKe iT EaSy~
     ChILLs~~~~~ ^_^
 
If someone
leaves your life
it’s hard for them
to come back
And if they
do come back
it’s hard for things
to be like they used to...



"Sometimes Sharing is Caring"
                But....
"Sometimes Sharing  is Annoying"
      RIGHT!! hehee...:DD



       ~MAYRA HAYFA~
       _Life is Too Short_
...ALLAH Always With Us...
          InsyaAllah :)


Wednesday, 8 August 2012

~SoLAT SeOrAnG WaNiTA~




ASSALAMUALAIKUM....:)

Ingin berkongsi sedikit tentang persoalan yang ditanya...:)

Terfikir tetang isu yang dibangkitkan tadi...’yeke perempuan tak digalakkan solat di masjid’???..merungkai persoalan yang dibangkitkan,.. InsyaAllah  dapat  membantu dalam persoalan yang masih menjadi tanda tanya kalian....^_^

Dipendekkan cerita...! Time borak-borak kosong..tiba-tiba ditanya..kenapa tak
pergi solat tarawih?? Laju je mulut nie jawab..”Solat seorang wanita di ruangan
rumahnya lebih afdal daripada solatnya di ruangan luar rumahnya. Solatnya di
biliknya lebih afdal daripada solatnya di ruangan rumahnya”...Ditanya lagi..”
yeke wanita tak digalakkan solat di masjid..kan besar pahalanya solat
berjemaah   dimasjid”??? Saya menjawab lagi seeloknya solat dirumah dengan
tujuan untuk mengelak fitnah dan panjang la jugak saya jawab..Orang yang
bertanya  tadi terus menanya(seperti tidak lagi berpuas hati dengan
jawapan  saya)^_^.. .Tiba-tiba saya terdiam dan terfikir..sebelum nie tak
pernah pulak s’berani dan s’yakin nie menjawab kalau ditanya...Alhamdulillah..
Allah telah memudahkan urusan ku..(dalam hati hanya berdoa Ya Allah,
tuntunilah setiap langkah dan percakapanku supaya tidak tersalah dari
landasan ajaranMU) :)
^___^

Daripada Ibnu Mas’ud r.a, daripada Nabi s.a.w.baginda bersabda: ”
Solat  seorang wanita di ruangan rumahnya lebih afdal daripada solatnya
di ruangan luar rumahnya. Solatnya di biliknya lebih afdal daripada solatnya
di  ruangan rumahnya.
(Hadis riwayat Abu Daud dan Ibnu Khuzaimah)
Di dalam riwayat yang lain: Sesungguhnya solat seorang perempuan
yang paling disukai Allah adalah solat yang dilakukannya di tempat
yang paling tersembunyi di dalam rumahnya.
(Hadis riwayat Ibnu Khuzaimah)
Terdapat nas-nas yang menunjukkan bahawa wanita tidak diberatkan untuk
kemasjid sebagaimana lelaki, namun tidak dihalang jika mereka ingin ke
masjid. Di zaman Nabi s.a.w. terdapat tali yang direntang di antara dua tiang
di dalam masjid Nabi. Lalu baginda bertanya, tali siapakah ini? Mereka
menjawab, tali Hamnah binti Jahsy. Bila dia lemah, dia akan bergantung pada
tali itu. Nabi s.a.w. bersabda (maksudnya): “Hendaklah dia solat sekadar yang
dia kuasa, apabila dia rasa lemah, hendaklah dia duduk.” Riwayat Ahmad
lihat di sini, baginda tidak berkata, ‘siapa yang suruh dia datang solat di
masjid? Suruh dia solat di rumah saja!’


Namun perlu diingat, jika muslimah memilih untuk ke masjid, maka dia
perlu memelihara adab-adabnya seperti menutup aurat dengan sempurna,
elakkan pergaulan bebas dan lain-lain.(mengelakkan  daripada  fitnah)
Wanita juga boleh solat jemaah di rumah bersama anak-anak misalnya
Dan mendapat pahala jemaah sama seperti di masjid. Wanita kena tahu yang
mana harus dilebihkan pada waktu sama masih mendapat pahala. Paling
penting  sebagai isteri galakkan suami berjemaah di masjid.Semoga anda turut mendapat pahalanya. Rasulullah bersabda:"Orang yang menunjuk
kepada sesuatu kebaikan adalah seperti orang yang melakukan
kebaikan  itu." Isteri layak mendapat pahala ke masjid dengan
hanya mendorong suami mereka berjemaah di masjid.

Situasi 1 
_ _ _ _ _ _ _ _ _ 
 
Sebahagian muslimah dikurniakan Allah menghafaz al-Quran dan dapat membacanya dengan baik, maka dia berasa lebih tenang, khusyuk, damai mengalunkan ayat-ayat suci dibiliknya sendiri bertemankan kesepian malam yang dingin dan nyaman. Kalau ke masjid, dia tidak berapa suka suasana yang agak hingar, suara kanak-kanak yang kadang-kadang bingit mengganggu kekhusyukannya. Bagi dia di rumah lebih afdal.

Solat berjemaah di masjid atau surau sangat digalakkan dalam Islam. Hadis-hadis Rasulullah SAW juga cukup banyak yang sentiasa memberi motivasi bahawa pahala orang yang solat berjemaah jauh lebih baik berbanding solat bersendirian.

Namun demikian, ini tidaklah bermaksud wanita tidak perlu ke masjid atau surau untuk solat berjemaah. Untuk memberi jawapan kepada persoalan ini para ulama telah berbincang dan memberi beberapa saranan dan pandangan.

Solat berjemaah di masjid wajib hukumnya, di mana keterangan masalah ini nampak sekali imbas bahawa solat jemaah seakan-akan diwajibkan bagi setiap muslim, baik lelaki mahupun perempuan.

Padahal tidaklah demikian. Ini kerana di dalamnya terdapat beberapa pengecualian dan pengkhususan.

Di antara pengkhususan itu adalah tidak diwajibkan solat berjemaah bagi wanita. Hal itu sesuai dengan ijmak (kesepakatan) ulama. Adapun dibolehkan mereka ikut serta dalam solat berjemaah bukan bererti merupakan kewajipan bagi mereka sebagaimana yang telah dikatakan oleh Abu Muhammad bin Hazm rahimahullah; Adapun bagi wanita maka hukum menghadiri solat berjemaah adalah tidak wajib. Dalam perkara ini tidak terdapat ikhtilaf di antara para ulama. (Al Muhalla 4: 196)

Sebaliknya wanita dianjurkan untuk solat di rumahnya kerana fadilat (keutamaannya) lebih besar dibandingkan dengan solat berjemaah di masjid. Rasulullah SAW bersabda kepada seorang wanita yang bermaksud: Solat di bilikmu (rumahmu) lebih baik daripada solat di rumahmu. Solat di rumahmu lebih utama daripada solat di masjid kaummu. (riwayat Ibn Khuzaimah)

Di dalam hadis lain Rasulullah bersabda: Janganlah kalian melarang wanita-wanita kamu (untuk pergi ke) masjid dan rumah-rumah mereka lebih baik bagi mereka. (riwayat Ibnu Khuzaimah)

Berkata Imam Asy Syaukani r.h ketika menjelaskan lafaz Rumah-rumah mereka lebih utama bagi mereka, maksudnya adalah Solat mereka (wanita) di rumahnya itu lebih utama bagi mereka dibandingkan dengan solatnya di masjid.

Jika mereka mengetahui yang demikian (pastilah mereka tidak meminta untuk keluar masjid). Akan tetapi kerana mereka tidak mengetahuinya, maka mereka meminta izin untuk keluar ke masjid dengan berkeyakinan bahwa pahalanya lebih banyak daripada solat di rumahnya. (al-Syaukani, Nailul Authar 3:131).

Dari riwayat-riwayat di atas, para ulama mengistinbatkan hukum bahawa solat wanita di dalam rumahnya lebih utama daripada solat di masjid.

Walaupun demikian mungkin akan timbul dalam benak kita suatu pertanyaan: Manakah yang lebih utama, wanita solat di rumahnya dengan berjemaah atau solat sendiri. Dan apakah solat jemaahnya akan mendapatkan seperti apa yang disabdakan oleh Rasulullah SAW (yakni lebih utama 27 darjat)?

Untuk menjawab pertanyaan ini terlebih dahulu kita melihat syarah hadis solat berjemaah lebih utama dibandingkan solat sendiri dengan dua puluh lima (dalam riwayat lain dengan dua puluh tujuh) darjat. Apakah hadis tersebut bersifat umum bagi lelaki dan wanita?

Hukum awal wanita tidak digalakkan ke masjid atas tujuan mengelak fitnah yang mungkin berlaku, kerana perumahan di zaman Madinah dan Mekah agak jauh dari Masjid. Atas kebimbangan keselamatan adalah lebih baik solat di rumah masing-masing.
   budaya masyarakat Arab memang tidak akan membenarkan wanita keluar         bersendirian, suami akan dikata sebagai tidak bertanggungjawab.

Kalau kita tengok situasi sekarang hari ini ramai wanita yang ke masjid tidak
ditemani  oleh suami tapi dengan izin. Ini kerana suasana hari
ini mungkin lebih selamat, apatah lagi dalam suasana kampus.
Menyoroti hadis-hadis di atas, Imam Nawawi r.a berkata: Hadis
ini dan yang semisalnya (menjelaskan) dengan jelas sekali
bahawa  wanita tidak dilarang pergi ke masjid. Akan tetapi
dengan syarat-syarat yang telah disebutkan oleh para ulama
yang diambil daripada hadis-hadis iaitu: Tidak memakai
wangi-wangian, tidak tabarruj (berhias-hias, bersolek-solek),
tidak memakai gelang kaki yang dapat terdengar bunyinya,
tidak memakai baju yang mewah, tidak berikhtilat dengan kaum
lelaki dan bukan gadis yang dengannya dapat menimbulkan
fitnah, tidak terdapat sesuatu yang dapat menimbulkan bahaya di
jalan yang akan dilalui. Apabila dia mempunyai suami atau tuan
dan terpenuhi syarat-syarat yang disebutkan tadi, maka dimakruhkan melarang mereka ke masjid. Namun jika dia belum/tidak mempunyai suami atau tuan, maka diharamkan melarang mereka ke masjid apabila terpenuhi syarat-syarat di atas.
(Syarh   Shahih Muslim 4:382-383).

Kalau kita melihat kepada hukum solat berjemaah kepada wanita
di masjid, kita akan dapati para ulamak sepakat menyatakan
Solat jemaah tidaklah wajib kepada kaum wanita. Ini
ada disebutkan oleh al-Hafiz Ibn Hazm dalam kitabnya
al-Muhalla.  Kita juga dapati sebahagian daripada
mereka memakruhkan bagi wanita untuk ke masjid,
terutamanya kepada para pemudi. Dan alasan yang biasa
diberikan adalah kerana bimbangkan fitnah. Dan kita juga
dapatbahawa mereka telah sepakat menyatakan bahawa
tuntutan solat berjemaah kepada kaum wanita tidaklah sama
seperti kepada kaum lelaki. Berkata Imam Nawawi dalam
kitabnya al-Majmu': “terdapat beberapa perbezaan antara lelaki
dan perempuan dalam hukum solat berjemaah, antaranya
ialah:  tuntutannya tidaklah sama seperti tuntutan kepada
kaum lelaki”.
 ----------------
Alangkah eloknya jika-jika kaum lelaki berduyun-duyun ke
masjid berkat galakan para wanita. Wanita pula bersolat pada
awal waktu di dalam bilik tidur masing-masing. Pada zaman
Rasulullah s.a.w. hanya lelaki yang diketahui
benar-benar kemunafikannya sahaja yang tidak bersolat di masjid.
Selain daripada itu, kaum wanita juga berpeluang mendapat pahala melebihi kaum lelaki. Sekiranya lelaki mendapat
pahala sebanyak 27 kerana solat berjamaah, puan-puan
akan mendapat 28 pahala. Mengapa lebih? Satu adalah pahala
solat puan-puan, 27 pula adalah saham yang puan-puan
perolehi kerana menggalakkan mahram menunaikan solat berjemaah.
InsyaAllah..perkara  yang baik eloklah dikongsi bersama..
Semoga bermanafaat dan meningkatkan pengetahuan
kita  semua..Mohon Maaf jika tersalah kata dan mohon teguran
jika terdapat kesilapan dalam ilmu yang dikongsi bersama kali ini...
Segala yang baik datangnya daripada Allah..Yang silap itu
datangnya daripada kesilapan dan kekurangan saya sendiri..
Semoga kita dapat perbaiki diri lebih baik dari hari ke hari..

InsyaAllah...
Salam Ukhwah...:)

~MAYRA HAYFA~
-InsyaAllah Perkongsian
Yang Bermanafaat-



Wednesday, 1 August 2012

~IkHtiLAt DalaM pErGaUlaN~




 Assalamualaikum.....^_^


Penulisan Blog saya pada kali ini ialah pengulasan tentang isu  ikhtilat dalam pergaulan...Banyak persoalan yang sering ditanya kepada saya..setelah meneliti dan menkaji sedikit buku mungkin dapat memberi jawapan kepada soalan yang menjadi tanya tanya selama ini..Semoga dengan perkongsian ini dapatlah kita muhasabah diri dan berubah menjadi lebih baik..InsyaAllah..:)

~Mengapa membandingkan dengan yang lebih buruk sedangkan
yang lebih baik itu yang patut kita contohi~


Ulama-ulama Islam satu masa dahulu secara tegas menghukumkan masalah ikhtilat di sekolah, di pasar dan di mana-mana tempat adalah haram. Wanita Islam pula dididik agar mengutamakan rumah daripada pekerjaan. Oleh kerana itu isu wanita bekerja dan apatah lagi berpolitik adalah satu isu yang ditegah pada suatu masa dahulu. Sejajar dengan firman Allah yang bermaksud : Dan tetaplah kamu di rumah-rumah Allah..

Tidak ada seorang pun yang mengatakan bahawa pergaulan wanita dengan lelaki sama dengan pergaulan lelaki dengan lelaki. Kerana asasnya pergaulan lelaki sesame lelaki adalah harus, tetapi pergaulan lelaki dengan wanita tidak begitu. Maka kalau itu asasnya, pergaulan lelaki dan wanita adalah haram, bukan harus.

   -Ust Abdullah Zaid-
(Presiden ISMA Malaysia)



Sebaik-baik wanita ialah tinggal di rumah, tidak keluar kecuali atas urusan yang mustahak. Wanita yang keluar rumah akan dipesonakan oleh iblis. Sabda Nabi s.a.w., "Perempuan itu aurat, maka apabila ia keluar mendongak syaitan memandang akan dia."


Haram bagi wanita melihat lelaki sebagaimana lelaki haram melihat wanita yang halal nikah (kecuali dalam urusan menuntut ilmu dan berjual beli).





Antara adab yang perlu dijaga oleh lelaki dan perempuan

1)      Hendaklah menjaga pandangan oleh kedua-duanya.
  (lelaki & perempuan jangan sekali-kali jeling-menjeling dengan tujuan untuk menarik         perhatian antara satu sama lain), tidak memandang kepada aurat, tidak juga memandang dengan  syahwat serta nafsu & tidak memanjangkan pandangan jika tidak berhajat...

Allah SWT berfirman :
“Katakanlah kepada orang laki-laki yang beriman: Hendaklah mereka menahan pandangannya & memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat. Katakanlah kepada wanita yang beriman: Hendaklah mereka menahan pandangannya & kemaluannya.”
(An Nuur : 30-31)

Sabda Nabi Muhamad SAW:
“Jangan sampai pandangan yang satu mengikuti pandangan lainnya. Kamu hanya boleh pandangan yang pertama sahaja manakala pandangan seterusnya tidak dibenarkan hukumnya haram..”
Petikan dari:
(Hadis Riwayat Ahmad, Abu Daud & Tirmidzi.)



2. Seorang perempuan hendaklah sentiasa mengenakan pakaian yang disyariatkan.
Sopan, menutupi seluruh badannya selain dua tangan & wajah, tidak jarang (tipis) & tidak menampakkan bentuk tubuh.

“Ku RELA stokin kaki ku BASAH terkena air yang melimpah daripada TERKENA PECIKKAN API NERAKA..
Ku RELA berpanas memakai jubah MENUTUP segala aurat yang ku JAGA daripada ku berendam dalam LAUTAN NERAKA..
Ku RELA rambutku disimpan RAPI terpelihara juga TUDUNGku labuh ke bawah dada daripada DIGANTUNG rambutku sehingga MENDIDIH OTAK derita..”


Allah SWT berfirman :
“Dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang nampak dari padanya. Dan hendaklah mereka menutupkan kain tudung ke dadanya.”
(An Nuur : 31)

Allah SWT menjelaskan mengenai pakaian yang sopan, firman-Nya :
“Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, kerana itu mereka tidak di ganggu.”
(Al Ahzab: 59)

Perempuan muslimah yang sopan berbeza pakaian mereka dari perempuan-perempuan yang lain. Dia juga tidak berakhlak buruk, dengan itu setiap yang memandang pakaian & akhlaknya, pasti akan menghormati & menyeganinya.


“Don’t judge book by its cover..”
Tetapi jika hendak diaplikasikan didalam agama Islam, perlulah dinilai sedalam-dalamnya telebih dahulu.
Ramai diantara kita yang sering beranggapan;

“Hati kami baik walaupun kami tidak menutup aurat..”
“Orang yang solat, belum tentu baik..”
“Orang yang berpuasa belum tentu solat..”
“Wanita yang bertudung litup, berbaju labuh, belum tentu baiknya..”

TETAPI

Adakah hati itu baik & sihat jika melanggar perintah Allah dengan tidak menutup aurat?
Orang yang solat belum tentu baik? Tetapi ketahuilah bahawa orang yang baik tentu akan solat..
Orang yang puasa belum tentu solat? Tetapi sedarlah bahawa orang yang solat tentu berpuasa..
Wanita yang bertudung litup, berbaju labuh belum tentu baiknya? Tetapi sudah tentu wanita yang baik & solehah akan menutup auratnya untuk mengelakkan diri dari menjadi anak panah syaitan yang berbahaya....^_^
Sesungguhnya sebilangan ahli Neraka ialah perempuan-perempuan yang berpakaian tetapi telanjang yang condong pada maksiat & menarik orang lain untuk melakukan maksiat. Mereka tidak akan masuk Syurga & tidak akan mencium baunya..”
Petikan dari (Hadis Riwayat Bukhari & Muslim.)


3. Sentiasa berakhlak muslimah pada setiap perkara.
       ( Terutama ketika bermuamalat dengan lelaki)

I) PERCAKAPAN:
Kaum hawa hendaklah menjauhi dari suara yang boleh merangsang & membangkitkan perasaan kaum Adam. Jangan sesekali kau pancing nafsunya melalui lunaknya suaramu. Mahukah kau kaum Hawa tergolong dikalangan bala tentera Syaitan & Iblis dalam menumpaskan anak cucu Adam a.s?

Allah SWT berfirman:
"Wahai isteri-isteri Nabi! Kamu tidak seperti perempuan-perempuan yang lain, jika kamu bertakwa. maka janganlah kamu tunduk (melemah lembutkan suara) dalam berbicara sehingga bangkit nafsu orang yang ada penyakit dalam hatinya & ucapkanlah perkataan yang baik."
(Al Ahzab: 32)

II) BERJALAN:
Allah SWT berfirman :
“..Dan janganlah mereka menghentakkan kakinya agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan.”
(An Nuur : 31)

Allah SWT menyifatkan sopan santun seorang perempuan dengan firman-Nya :
“Kemudian datanglah kepada Musa salah seorang dari kedua wanita itu berjalan dengan malu-malu..”
(Al Qashah :25)

III) PERGERAKAN:
Tidak berlenggok, seperti yang disifatkan dalam hadith sebagai (berlenggok itu adalah perempuan) & tidak berhias (tabarruj) seperti yang dilakukan oleh wanita-wanita jahiliyyah dahulu mahupun sekarang.


4. Menjauhi bau-bauan ataupun wangi-wangian yang boleh membuatkan lelaki tertarik dengannya. Jauhi juga warna-warna terang & terlampau menarik yang mana sepatutnya hanya dipakai dirumah bukannya ketika perjumpaan dengan lelaki.

o   “Barangsiapa memakai pakaian yang berlebih-lebihan terutama yang menjolok mata maka Allah akan memberikan pakaian kehinaan di hari akhirat nanti..”
              Petikan dari:
              (Hadis Riwayat Ahmad, Abu Daud, An Nasaii & Ibn Majah.)

o   "Sesiapa jua wanita yang memakai minyak wangi kemudian melintasi khalayak ramai dengan tujuan dihidu bau yang dipakainya, maka dia dikira berzina”
              (Hadis Riwayat Abu Musa al-Asy’ari)

o   Fudhail bin Iyadh Rahimahullah,
              Seorang yang alim, soleh, Ahli ilmu & ibadah, 40 tahun tak pernah ia lambat
               untuk mendapat saaf pertama dalam solat, namun ia mengatakan;
              -“Sungguh yang paling aku takutkan adalah fitnah wanita..’-


5. Jangan sesekali membiarkan hanya seorang lelaki & seorang perempuan berjumpa tanpa mahram disisi mereka. Ianya ditegah dengan sebuah hadith sahih mengenainya:

o   Ingat pesanan Rasullullah s.a.w :
               Janganlah engkau bersendirian dangan seorang wanita kecuali ketiganya
               adalah syaitan  (Tabrani).
               Syaitan akan menghembus perasaan berahi. Kita lemah untuk menghadapi
               tipu daya iblis..

o   Sesungguhnya yang ketiga daripada keduanya ialah syaitan laknatullah.
               Tidak patut membiarkan api & kayu bersama (makin ‘terbakar dengan maraknya’
                ia kalau  dibiarkan berdua).
                Yang patut diambil berat juga ialah kaum keluarga terdekat, seperti ayah mertua,
                 ipar & sesiapa pun yang bukan mahramnya daripada berdua-duaan.


6. Hendaklah sepanjang perjumpaan itu hanya dalam lingkungan hajat.

o   (contoh: mesyuarat) & perkara-perkara yang diperlukan, tidak perlu hendak memanjangkan dengan perkara luar dari hajat itu tadi dengan berbual-bual kosong, bergosip, ataupun perkara-perkara yang boleh mengabaikan kerja sebenar yang amat suci seorang perempuan, iaitu tanggungjawabnya di rumah & pertarbiyahan bangsa (anak-anak).


7. Menundukkan hati.

o   Apabila kita berurusan dengan bukan muhrim, kita perlu risaukan kemurkaan Allah Taala. Perbanyakkanlah berdoa semoga urusan dipermudahkan & bebas daripada fitnah. Minta daripada-Nya supaya dipelihara diri dari busur panahan syaitan. Luruskan kembali niatmu buat tiap ketika kerana syaitan itu licik..

~Lelaki yang pintar sentiasa risau dirinya akan membawa fitnah kepada wanita.
Lelaki yang pintar tidak akan sekali-kali gentar apabila seorang wanita bertindak
tegas terhadapnya kerana dia sedar itulah wanita sejati yang mempunyai harga diri &
takut kepada Ilahi ~  ^__^

p/s -!- Penuhilah syarat-syarat ini, bukan untuk menyusahkan kita, bahkan demi kebaikan bersama, kerana Allah SWT tahu apa yang terbaik untuk hamba-Nya yang taat. Kita manusia biasa yang dikurniakan nafsu & cinta. Allah menciptakan rasa cinta & nafsu bersama-sama dengan batas pergaulan buat hamba-hamba Nya kerana Dia tahu apa kelemahan & kekuatan yang terletak tiap pada ciptaan-Nya -!-

Sabda Rasulullah s.a.w:
~"Barangsiapa meninggalkan yang haram maka ia akan memperolehinya ketika ia sudah menjadi halal."~

Lelaki yang pintar takkan risau & gusar dengan status 'single' kerana dia tahu dengan izin-Nya kelak dia akan berjabat dengan seorang wali yang bakal memberikan titik noktah kepada status tersebut..:)


~Wahai sahabatku wanita solehah yang cantik kerana akhlak & budi pekertimu..
Jangan sekali-kali kau gadaikan segala apa yang Allah telah kurniakan untukmu hanya untuk menarik perhatian lelaki-lelaki diluar sana. Mahkota kau hanya satu. Hanya satu untuk dipelihara dengan sebaiknya! Dirimu bukannya bahan tontotan ramai lelaki untuk penyedap nafsu. Dirimu hanya untuk seorang lelaki! Seorang lelaki yang bergelar suami~

             _^_^_^_^_^_^_^_^_^_^_^_^_^_^_^_^_^_^_^_^_^_^_^_^_^_^_^_^_^_^_^_

~Pergaulan yang dibolehkan dalam kehidupan khusus~

1)      Perubatan
o   Adalah dibenarkan bagi lelaki dan wanita berinteraksi dengan tujuan melakukan rawatan perubatan.  Para Sahabiyah biasa merawat para Sahabat dan Rasulullah membenarkannya.

2)      Dakwah
o   Adalah dibenarkan bagi lelaki dan perempuan untuk hadir di dalam satu kelas yang sama seandainya tujuan percampuran mereka itu adalah untuk mempelajari tentang Islam ataupun jenis ilmu pelajaran yang lain yang dibenarkan oleh Syara'.  Adik kepada Umar Radiallahu anhu sedang diajar ilmu al Quran oleh Khabab ibnu Arrat radiallahu anhu bersama suaminya tatkala Umar masuk ke rumah mereka. Telah diriwayatkan bahawa Ummu Salamah dan Aishah Radiallahu anha juga sering melakukan dakwah ke atas lelaki dan wanita.

3)      Perkahwinan
o   Sekiranya seorang lelaki berkeinginan untuk memperisterikan seseorang wanita itu, adalah beliau dibenarkan untuk berbicara dengan wanita itu tentang hal peribadi wanita itu dan berkenaan perkahwinan mereka.  Seorang lelaki telah datang kepada Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi wa Sallam untuk menanyakan tentang perihal wanita yang ingin dinikahinya, dan Rasulullah menyuruh beliau pergi bertemu wanita itu, iaitu menemuinya bersama Mahramnya.

4)      Tekanan atau kecemasan
o   Dalam keadaan darurat atau berlaku kecemasan seperti gempa bumi, peperangan atau taufan, percampuran yang sepatutnya adalah dibenarkan antara lelaki dan perempuan dalam tindakan untuk menyingkirkan sebarang bahaya atau ancaman.

5)      Penangkapan oleh Negara
o   Dalil kepada perkara ini adalah dari Uthman dan Umar Radiallahu anhu berkata, "Wahai kaum wanita, tutupilah diri kalian, kami akan masuk" dan beliau memasuki rumah itu dengan tenteranya untuk menangkap seseorang dan terdapat Ijma' Sahabat (kesepakatan para sahabat) ke atas perkara ini.


6)      Jamuan makan
o   Dalam Surah an Nur, Allah Subhanahu wa Ta'ala berfirman:
(" Tidak ada salahnya bagi orang buta, dan tidak ada salahnya bagi orang tempang, dan tidak ada salahnya bagi orang sakit (jika masing-masing tidak menjalankan sesuatu perintah disebabkan keuzurannya menghendaki ia berlaku demikian), dan juga tidak ada salah bagi kamu makan(bersama-sama mereka) di Rumah kamu sendiri, atau di Rumah bapa kamu, atau di Rumah ibu kamu, atau di Rumah saudara kamu Yang lelaki, atau di Rumah saudara kamu Yang perempuan, atau di Rumah bapa saudara kamu (sebelah bapa), atau di Rumah emak saudara kamu (sebelah bapa), atau di Rumah bapa saudara kamu (sebelah ibu), atau di Rumah emak saudara kamu (sebelah ibu), atau di Rumah Yang kamu kuasai kuncinya, atau di Rumah sahabat kamu; tidak juga menjadi salah bagi kamu, makan bersama-sama atau berasing-asingan. Maka apabila kamu masuk ke mana-mana rumah, hendaklah kamu memberi salam kepada (sesiapa Yang seperti) kamu Dengan memohon kepada Allah cara hidup Yang berkat lagi baik. Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat (yang menjelaskan hukum-hukumNya), supaya kamu memahaminya." [TMQ an Nur24:61] )

o   Bagi lelaki dan wanita untuk makan bersama-sama adalah dibenarkan di tempat yang telah dinyatakan dalam ayat di atas seperti rumah bapamu atau sahabatmu sebagaimana ayat, " tidak juga menjadi salah bagi kamu, makan bersama-sama atau berasing-asingan."

o   Namun demikian, manusia hendaklah berhati-hati iaitu walaupun makan bersama dengan wanita di rumah teman-teman di bolehkan, tetapi mereka mesti meninggalkan tempat itu sebaik selesai makan dan berwaspada terhadap ikhtilath iaitu pergaulan dengan lawan jenis yang mungkin akan melampaui batasan yang dibenarkan syarak.







7)      Silaturahim (mengekalkan hubungan persaudaraan)
o   Adalah dibenarkan bagi sanak-saudara bukan mahram untuk duduk bersama dengan bukan mahram mereka(orang-orang yang boleh dinikahi) semata-mata bagi tujuan Silaturahim selagi ianya bukan berkhalwat(bersunyi-sunyian).  Terdapat beberapa hadis yang menitikberatkan tentang mengekalkan hubungan baik dengan sanak-saudara.

o   Telah diriwayatkan oleh Anas bin Malik, sesungguhnya Rasulullah Sallallahu alaihi wa Sallam bersabda: "Sesiapa yang menginginkan dirinya dikurniakan lebih kekayaan dan umurnya dipanjangkan, maka hendaklah dia mengekalkan hubungan baik dengan sanak-saudaranya." [HR MUslim]

          _*_*_*_*_*_*_*_*_*_*_*_*_*_*_*_*_*_*_*_*_*_*_*_*_*_*_*_*_*_*_*_*_*_*_*_*


Setelah memerhatikan ayat dan hadis tadi..saya selitkan sedikit tentang hukum Bercouple..
Maka tidak diragukan lagi bahawa couple itu HARAM.,kerana beberapa sebab berikut...:)

o   Orang yang bercouple tidak mungkin menundukkan pandangannya terhadap kekasihnya kan...:)

o   Orang yang bercouple tidak akan boleh menjaga hijabnya...

o   Orang yang bercouple biasanya sering berdua-duaan dengan pasangan kekasihnya,
               baik di dalam  rumah atau di luar rumah..

o   Wanita akan bersikap manja dan mendayukan suaranya saat bersama kekasihnya...

o   Bercouple identik dengan saling menyentuh antara lelaki dan wanita,
               meskipun itu hanya berjabat tangan.

o   Orang yang bercouple, boleh dipastikan selalu membayangkan orang yang dicintainya.

Dalam kamus bercouple, hal-hal tersebut adalah lumrah dilakukan, padahal satu hal saja cukup untuk mengharamkannya, lalu apatah lagi kesemuanya atau yang lain-lainnya lagi kan..!?
                                                    Fikir-Fikirkan lah sahabatku...:)
                                                          Renung-Renungkan lah


Fatwa Ulama Syaikh Muhammad bin Shaleh al-Utsaimin ditanya tentang hubungan cinta sebelum nikah.  Jawab beliau....
“Jika hubungan itu sebelum nikah, baik sudah lamaran atau belum, maka hukumnya adalah haram, kerana tidak boleh seseorang untuk bersenang-senang dengan wanita asing (bukan mahramnya) baik melalui ucapan, memandang, atau berdua-duaan. Sebagaimana Rasulullah SAW bersabda: Janganlah seorang lelaki bedua-duaan dengan seorang wanita kecuali ada bersama- sama mahramnya, dan janganlah seseorang wanita berpergian kecuali bersama mahramnya.”

Manakala Syiekh Muhammad al-Munajjid menggariskan beberapa batasan-batasan yang tertentu didalam pergaulan , diantaranya :-

o   Elakkan dari berkata2 perkara yang diluar topik...

o   Tidak membuat lawak atau melembutkan suara...

o   Tidak bertanya mengenai perkara peribadi contohnya  umur, tengah buat apa..?
(macam tak de soalan lain nak tanya kan) J

o   Berhenti bercakap jika berlaku keinginan di dalam hati...






o   SMS tanpa urusan...
              (membuatkan diri ini terlalu lalai) :)

o   Berfacebooking tanpa urusan...

o   Call tanpa urusan...
              (maaf ye saya jarang sangat3 angkat kalau kawan lelaki col,
               Bukan sebab sombong..tapi sy nak jage batas2 pergaulan tuu) J

o   Dating tanpa mahram..


o   Chatting tanpa urusan..

Dan bermacam-macam lagi bentuk fitnah komunikasi.

~ Urusan adalah sesuatu yang apabila kita bentangkan depan Allah SWT, kita yakin kita mampu jawab dan berhujah depan Allah bahawa ia adalah urusan, maka itulah yang dinamakan urusan. Jika hati masih berasa was-was samada ia suatu urusan atau tidak, maka berawaslah~

 Ya Allah..
Berikanlah kekuatan kepada kami untuk menjaga ikhtilat dalam pergaulan.. Sesungguhnya fitnah akhir zaman terlalu dahsyat.. Hanya iman dan taqwa mampu menjadi benteng pertahanan diri dari godaan dunia yang melalaikan..




Tuntasnya, persoalan ikhtilat antara ikhwah dan akhawat, bagaimana dengan kita? Berdasarkan dalil-dalil yang dikemukakan, jelaslah kepada kita bahawa pergaulan atau 'ikhtilat' di antara lelaki dan wanita tanpa sebab-sebab munasabah yang dibenarkan adalah dilarang sama sekali dan membawa kepada dosa.

Maka sewajarnya ke atas kita kaum Hawa menjaga batas-batas pergaulan harian dengan kaum Adam. Ini kerana 'ikhtilat' yang melanggar batas-batas syariat akan menyebabkan fitnah serta kerosakan hati dan akhlak di kalangan masyarakat Islam. Seterusnya ia boleh menjatuhkan martabat wanita itu sendiri....



 

Apa yang saya harapkan kepada, mari kita sama-sama memahami masalah ini, dan sama-sama juga kita mengamalkannya. Hal-hal sebegini banyak masyarakat tidak mengetahuinya, lantaran malas untuk mencari kebenaran dan hanya mengikut-ikut suasana sekitar yang jahilliyah...Kalau ditegur  mereka pasti akan menjadi perdebatan..lantas saya mendiamkan diri kerana
Imam Syafie berkata:

“Aku mampu berhujah dengan 10 orang yang berilmu tetapi aku pasti kalah dengan seorang yang jahil, kerana orang yang jahil itu tidak pernah faham landasan ilmu”. .mohon maaf jika tersalah dalam penulisan kali ini..mohon teguran dan pendapat daripada sahabat-sahabat...:)


                      ~MAYRA HAYFA~
                                 ^-_-^
-- Terimalah sedikit kesusahan dunia yang sementara,
       dalam menegakkan kebenaran untuk terlepas
         daripada kesusahan Akhirat yang berkekalan--