Monday, 21 January 2013

~AllAh....AgAmAkU~ :)



Cerita nie mengisarkan tentang seorang muallaf..tersentuh apabila mendapat tahu seorang muallaf ..Lim yang baru memeluk Islam selama 5 tahun itu pun telah mengislamkan lebih dari 20 orang termasuk adiknya. Mengapa aku yang hampir 40 tahun Islam ini (benarkah aku islam tulen) tidak pernah hatta walau seorang pun orang bukan Islam yang pernah kusampaikan dengan serius tentang kebenaran Islam??? YA ALLAH..KAU ampunilah aku..sesungguhnya aku tak layak meraih syurgaMU..aku juga tidak mahu ke lembah nerakaMU..Kuatkan lah aku dalam menempuh ujian dariMU...Amin..Semoga Allah mengampuni diriku yang tidak faham apa itu erti nikmat dilahirkan sebagai Islam. ..:(

Ceritanya bermula ......
Aku punya seorang rakan baik dari zaman kanak-kanak bernama Lim Wei Choon. Sana-sama bersekolah rendah hingga ke peringkat menengah. Selepas SPM, aku masuk ke Tingkatan 6 manakala Lim dihantar keluarganya melanjutkan pelajaran ke Amerika Syarikat. Kenangan sewaktu kanak-kanak hingga ke zaman remaja terlalu banyak yang dikongsi bersama.

Setiap kali hari raya menjelang, Lim pasti berkunjung ke rumahku untuk menikmati dodol arwah ayahku yang amat digemarinya. kadangkala, jika ada kenduri kendara dirumahku, pasti Lim akan turut serta. Aku jarang ke rumahnya kecuali untuk beberapa sambutan seperti harijadi dan juga Tahun Baru Cina. Aku takut dengan anjing peliharaan keluarga Lim.

Dengan Lim juga aku belajar matematik manakala subjek Bahasa Malaysia sering menjadi rujukannya padaku. Kenangan-kenangan seperti memancing, mandi jeram, ponteng sekolah untuk melihat pertandingan ‘breakdance’, semuanya kami kongsi bersama-sama. Apa yang ingin kunyatakan ialah, warna kulit dan perbezaan ugama tidak pernah menjadi penghalang persahabatan kami. 20 tahun telah berlalu, Lim telah menetap di Amerika setelah berjaya mendapat Green Card, beliau bekerja disana. Itu yang kuketahui dari kakaknya.

Hubungan aku dengan Lim terputus setelah dia melanjutkan pelajaran. maklumlah, dizaman kami dulu tiada internet, email atau telefon bimbit, yang ada cuma sesekali menghantar poskad bertanya khabar. Untuk menulis surat kepada lelaki amat malas kami rasakan.
Suatu pagi. Aku bertembung dengan kakak Lim di pasar , kakaknya memberitahu Lim akan pulang ke tanah air. Dan aku amat terkejut dengan berita yang kudengar dari kakaknya.

“He’s name is no more Lim Wei Choon. He’s now Ahmad Zulfakar Lim since 5 years ago… Subhanallah!

Syukur Alhamdulillah, rakan baikku telah menemui hidayah dari Allah S.W.T. Memang aku tak sabar untuk berjumpa dengannya lebih-lebih lagi setelah menjadi saudara seagama denganku.

Hari yang kutunggu-tunggu telah tiba, dan petang itu aku berkesempatan bertemu dengan Lim dirumahnya. Ada satu keraian istimewa sempena menyambut kepulangannya. Ketika aku tiba, tetamu sudah semakin berkurangan…

Assalamu’alaikum… Itulah kalimat pertama dari mulutnya, wajahnya sudah jauh berubah, air mukanya amat redup dan tenang.

Aku menjawab salam dan berpelukan dengannya dan kami menangis umpama kekasih yang sudah terlalu lama terpisah.

‘Ini dia olang memang sudah manyak lama kawan, dari kecik ini dua olang” Ibu Lim menjelaskan pada beberapa orang tetamu yang melihat peristiwa kami berpelukan dan menangis itu. Tetapi aku bukan menangis kerana apa, tetapi kerana amat sebak dan terharu dan sangat bersyukur melihat keislaman rakanku. Lim mengajak aku duduk dibuaian dihalaman rumahnya untuk berbual-bual. beliau masih fasih berbahasa melayu walau sudah lama berada diperantauan.

Talha, kau kawan baik aku kan? betul tak? Memanglah… Kenapa kau tanya macam tu?

Kalau kau kawan baik aku, Kenapa kau biarkan aku diseksa?

Sorry Lim. Aku tak faham… diseksa? What do you mean?

Cuba kau fikir, kita ni kawan dari kecil. Aku ingat lagi, rumah kau tu, is my second house.

Tapi, mengapakah kau tak pernah ceritakan pada aku tentang Islam? Mengapa aku kena pergi ke US baru aku dapat belajar tentang Islam? Mengapa bukan di Malaysia, negara Islam ni?

Dan mengapa aku di Islamkan oleh seorang bekas paderi kristian?

Aku terdiam, kelu tak mampu menjawab. Dan Lim terus berkata-kata. Kalau betullah kau kawan baik aku, Kenapa kau cuma nak baik dengan aku di dunia saja? kau suka tengok kawan baik kau ni diseksa didalam api neraka?

Kau tahu, kalaulah aku ni tak sempat masuk islam hingga aku mati. Aku akan dakwa semua orang Islam dalam kampung kita ni sebab tak sampaikan dakwah dan risalah Islam pada aku, keluarga aku dan non muslim yang lain. Kau sedar tak, kau dah diberikan nikmat besar oleh Allah denagn melahirkan kau didalam keluarga Islam. tapi, nikmat itu bukan untuk kau nikmati seorang diri, atau untuk keluarga kau sendiri, kau dilahirkan dalam Islam adalah kerana ditugaskan untuk sampaikan Islam pada orang-orang yang dilahirkan dalam keluarga bukan Islam macam aku.

Aku masih tunduk dan terkata apa-apa kerana sangat malu. Berdakwah adalah tugas muslim yang paling utama, sebagai pewaris Nabi, penyambung Risalah.

Tetapi apa yang aku lihat, orang melayu ni tidak ada roh jihad, tak ada keinginan untuk berdakwah, macamana Allah nak tolong bangsa melayu kalau bangsa tu sendiri tak tolong ugama Allah? Aku bukan nak banggakan diri aku, cuma aku kesal… sepatutnya nikmat ini kau kena gunakan dengan betul dan tepat, kerana selagi kau belum pernah berdakwah, jangan kau fikir kau sudah bersyukur pada Allah.

Dan satu lagi, jangan dengan mudah kau cop orang-orang bukan Islam itu sebagai kafir kerana kafir itu bererti ingkar. Kalau kau dah sampaikan seruan dengan betul, kemudian mereka ingkar dan berpaling, barulah kau boleh panggil kafir.

Aku menjadi amat malu, kerana segala apa yang dikatakan oleh Lim adalah benar! dan aku tak pernah pun terfikir selama ini. Aku hanya sibuk untuk memperbaiki amalan diri sehingga lupa pada tugasku yang sebenar.

Baru aku faham, andainya tugas berdakwah ini telah dilaksanakan, Allah akan memberikan lagi pertolongan, bantuan dan kekuatan serta mempermudahkan segala urusan dunia dan akhirat sesorang itu. Petang itu aku pulang dengan satu semangat baru.

Aku ingin berdakwah!


~Pertanyaanbuatdiri~
Hmm adakah kita ini benar2 ikhlas dengan Islam kita ? Bagaimanakah dakwah kita pada sahabat-sahabat kita. ?? Tepuk dada tanya iman.


~MayRa hAyFa~ <3
Aku bersyukur dilahirkan dengan nikmat sebagai seorang islam!!
Tetapi...adakah aku benar-benar layak mendapatkan cintaNya..??
Aku yang seringkali lalai menunaikan kewajipanku kepadaMU..
Kadangkala lalai dan alpa dengan nikmat keduniaan yang mewah dimataku..
Berdakwah dimataku kadangkala tidakku rasakan penting..tidakku rasakan berdakwah itu perlu...namun.., setelah hatiku dicuit olehNYA,,kelainan yang teramatku rasakan..Semoga Allah sentiasa mengampuni hambaNYA yang hina dan dipenuhi dosa ini..:(

Saturday, 12 January 2013

~ANTARA SABAR DAN MENGELUH~


cerita nie mengisarkan tentang seorang perempuan bukan yang hanya sabar dengan ujian yang diberikan oleh Allah kepadanya..bahkan beliau sangat kuat dan jauh lebih dekat lagi dengan penciptanya selepas diberikan ujian yang sangat berat baginya...MasyaAllah..adakah kita kuat seperti beliau beliau?? Ujian yang Allah beikan kepada kita sangat kecil berbanding beliau..tetapi! adakah kita sabar ketika ujian meniti diri??mari kita muhasabah diri ..semoga dengan sedikit perkongsian ini kita dapat membuka minda dan tanya pada iman..apa yang kita dapat pada pengakhiran jika kita 'mengeluh' atau 'sabar' ??? :)


Pada zaman dahulu ada seorang yang bernama Abul Hassan yang pergi haji di Baitul Haram. Diwaktu tawaf tiba-tiba ia melihat seorang wanita yang bersinar dan berseri wajahnya. "Demi Allah, belum pernah aku melihat wajah secantik dan secerah wanita itu, tidak lain kerana itu pasti kerana tidak pernah risau dan bersedih hati." Tiba-tiba wanita itu mendengar ucapan Abul Hassan lalu ia bertanya, "Apakah katamu hai saudaraku ? Demi Allah aku tetap terbelenggu oleh perasaan dukacita dan luka hati kerana risau, dan seorang pun yang menyekutuinya aku dalam hal ini."

Abu Hassan bertanya, "Bagaimana hal yang merisaukanmu ?" Wanita itu menjawab, "Pada suatu hari ketika suamiku sedang menyembelih kambing korban, dan pada aku mempunyai dua orang anak yang sudah boleh bermain dan yang satu masih menyusu, dan ketika aku bangun untuk membuat makanan, tiba-tiba anakku yang agak besar berkata pada adiknya, "Hai adikku, sukakah aku tunjukkan padamu bagaimana ayah menyembelih kambing ?" Jawab adiknya, "Baiklah kalau begitu ?"
Lalu disuruh adiknya baring dan disembelihkannya leher adiknya itu. Kemudian dia merasa ketakutan setelah melihat darah memancut keluar dan lari ke bukit yang mana di sana ia dimakan oleh serigala, lalu ayahnya pergi mencari anaknya itu sehingga mati kehausan dan ketika aku letakkan bayiku untuk keluar mencari suamiku, tiba-tiba bayiku merangkak menuju ke periuk yang berisi air panas, ditariknya periuk tersebut dan tumpahlah air panas terkena ke badannya habis melecur kulit badannya. Berita ini terdengar kepada anakku yang telah berkahwin dan tinggal di daerah lain, maka ia jatuh pengsan hingga sampai menuju ajalnya. Dan kini aku tinggal sebatang kara di antara mereka semua."

Lalu Abul Hassan bertanya, "Bagaimanakah kesabaranmu menghadapi semua musibah yang sangat hebat itu ?" Wanita itu menjawab, "Tiada seorang pun yang dapat membezakan antara sabar dengan mengeluh melainkan ia menemukan di antara keduanya ada jalan yang berbeza. Adapun sabar dengan memperbaiki yang lahir, maka hal itu baik dan terpuji akibatnya. Dan adapun mengeluh, maka orangnya tidak mendapat ganti yakni sia-sia belaka."
Demikianlah cerita di atas, satu cerita yang dapat dijadikan tauladan di mana kesabaran sangat digalakkan oleh agama dan harus dimiliki oleh setiap orang yang mengaku beriman kepada Allah s.w.t. dalam setiap terkena musibah dan dugaan dari Allah. Kerana itu Rasulullah s.a.w bersabda dalam firman Allah s.w.t. dalam sebuah hadith Qudsi,:
"Tidak ada balasan bagi hamba-Ku yang Mukmin, jika Aku ambil kekasihnya dari ahli dunia kemudian ia sabar, melainkan syurga baginya."

Begitu juga mengeluh. Perbuatan ini sangat dikutuk oleh agama dan hukumnya haram. Kerana itu Rasulullah s.a.w bersabda,:

~Notanotaperingatanbuatdiri~
" Tiga macam daripada tanda kekafiran terhadap Allah, merobek baju, mengeluh dan menghina nasab orang." 

Dan sabda Rasulullah s.a.w pula, " Mengeluh itu termasuk kebiasaan Jahiliyyah, dan orang yang mengeluh, jika ia mati sebelum taubat, maka Allah akan memotongnya bagi pakaian dari wap api neraka." (Riwayat oleh Imam Majah) 
Semoga kita dijadikan sebagai hamba Tuhan yang sabar dalam menghadapi segala musibah.


~maYrA HayFa~
Sabar itu separuh daripada iman..
Dengan sabar kita meraih cinta dariNYA..
Dengan mengeluh?? Kita dibenci olehNYA..
Tepuk dada tanya Iman..:)

Friday, 4 January 2013

~NiKAh gaNtUng~



~NIKAH GANTUNG~
*ISU WALI DAN RISIKONYA*

Post kali nie tak de kena mengena dengan siapa2 pun..
Untuk perkongsian bersama dan untuk
menambahkan ilmu kita yang masih kurang nie.. J
sharing is caring right,,,~~

Assalamualaikum ustaz......
Saya berharap ustaz dapat menjawab permasalahan yang akan saya ajukan selepas ini.
Sebenarnya ustaz, seorang sahabat saya telah datang kepada saya untuk mengadu permasalahannya. Biarlah saya namakan sahabat saya ini dengan gelaran A. Sahabat saya ini merupakan seorang penuntut di IPTA. A telah menjalin hubungan cinta dengan seorang lelaki yang dikenalinya semasa belajar di IPTA yang sama. A juga telah berjanji dengan teman lelakinya untuk berkahwin setelah habis belajar.
Namun, tempoh pengajian mereka masih lama lagi. Pada masa yang sama, A dan teman lelakinya tidak yakin untuk menjaga hubungan mereka agar ianya tidak melanggar batasan syarak. Mereka memang berhasrat untuk berkahwin, namun, atas halangan keluarga dan pelbagai masalah lain lagi yang tidak dapat dielakkan, mereka terpaksa akur dengan keputusan tersebut. Mereka juga tidak mahu terus menerus hidup di dalam dosa dan kemaksiatan.
Oleh itu, mereka mengambil alternatif untuk berkahwin tanpa pengetahuan keluarga dengan menggunakan abang A sebagai wali. Mereka tidak akan hidup bersama seperti suami isteri tetapi mereka hanya 'kahwin gantung' sebagai cara untuk menghalalkan hubungan mereka seperti hubungan sebagai pasangan kekasih. Oleh itu, saya ingin bertanya tentang pandangan ustaz tentang alternatif yang A gunakan ini sebagai cara untuk menghalalkan hubungannya dengan lelaki itu. Adakah alternatif ini terbaik untuk mereka?

Soalan kedua pula, apakah boleh untuk A dan pasangannya untuk akad nikah sekali lagi setelah mereka tamat tempoh pengajian untuk mengadakan majlis perkahwinan secara rasmi dengan restu keluarga dan teman-teman yang lain agar perkahwinannya diketahui oleh kaum keluarga dan jiran mereka.

Itu sahaja soalan yang ingin saya kemukakan kepada ustaz. Saya amat berharap ustaz dapat memberi respon yang terbaik kerana pada waktu A memberitahu hal ini, saya tidak tahu sama ada ingin menyokong atau menghalangnya daripada melakukan perkara sedemikian. Sebagai seorang sahabat saya mahukan A bahagia dan tidak merana kelak. Terima kasih ustaz.

~hamba Allah yang memerlukan bimbingan~
 
RESPON

Assalamualaikum wrt wbt
Bismillahirrahmanirrahim

Terima kasih sudi bertanya. Soalan yang diajukan ini sememangnya soalan yang SANGAT BAIK. Kerana ia terkena kepada situasi kebanyakan mahasiswa/wi yang bercinta sewaktu belajar.

RISIKO BERCINTA AWAL

Dalam kes si A. Persoalan awal yang perlu ditanya ialah, kenapa dia bercinta sewaktu belajar? Kenapa dia mencipta janji untuk berkahwin? Sedangkan dia tahu percintaan sewaktu belajar akan memberi banyak masalah dari aspek emosi dan kejiwaan. Perjanjian untuk berkahwin juga bukanlah suatu jaminan. Terlalu banyak sudah kes yang berjanji semasa belajar... akhirnya janji tinggal janji, tak jadi nikah. Masing2 bawa haluan dan berkahwin dengan orang lain. BAHKAN, orang yang sudah bertunang juga masih bisa putus disebabkan lamanya tempoh bertunang itu.

Soalan kemudian boleh ditanya, kenapa dia tidak memilih untuk fokus kepada pelajaran? Seseorang yang fokus pada pengajian sepenuhnya, tidak akan melayan soal emosi dan percintaan. Seandainya dia membuka ruang untuk dilamar oleh lelaki, bererti cara hidupnya dan pergaulannya adalah agak BEBAS. Dia perlu bermuhasabah lebih dalam tentang aspek pergaulannya.

Bagi yang boleh bercinta, ustaz boleh katakan supaya BERTAHAN dan jangan sampai BERJANJI untuk berkahwin. Namun, jika nasi sudah menjadi bubur. Atau sudah terlanjur dalam mencintai, maka hal ini perlu ditangani dengan bijak. Sepertimana kes si A, dia sudah memulakan dunia percintaan walaupun dia TAHU ibubapanya MENGHALANG. Dia tahu banyak KEKANGAN dari aspek kewangan. Namun dia terus membina janji. Maka dia sudah melakukan satu kesilapan BESAR. Namun, apa boleh buat kerana kesilapan itu telah berlaku. Jadi, terpaksa ada pihak yang BERSUSAH PAYAH untuk menyelesaikan masalah ini.

Kembali kepada persoalan yang diajukan :

Mereka mengambil alternatif untuk berkahwin tanpa pengetahuan keluarga dengan menggunakan abang A sebagai wali. Mereka tidak akan hidup bersama seperti suami isteri tetapi mereka hanya 'kahwin gantung' sebagai cara untuk menghalalkan hubungan mereka seperti hubungan sebagai pasangan kekasih. Oleh itu, saya ingin bertanya tentang pandangan ustaz tentang alternatif yang A gunakan ini sebagai cara untuk menghalalkan hubungannya dengan lelaki itu. Adakah alternatif ini terbaik untuk mereka?
 
ISU WALI

Respon ustaz : Wali yang sepatutnya menikahkan si A adalah bapanya. Jika si bapa masih hidup, maka abang si A tidak layak menjadi wali. Sekalipun abangnya sanggup dan bersedia menjadi wali, maka perkahwinan itu tidak sah selagi wali BAPA yang layak masih hidup. Berbeza jika si bapa sudah MATI, barulah abangnya layak menjadi wali.

Jika si A bernikah dengan wali yang betul. Maka, dia tidak perlu bernikah kali kedua. Buat apa akad nikah kali kedua jika perkahwinan sudah sah. Nak berlakon kahwin semula? Tak boleh. Jangan buat benda yang agama tak suruh. Namun, jika si A bernikah dengan wali yang tidak sah. Maka perkahwinan itu adalah terbatal. Haram mereka duduk bersama.

SIJIL NIKAH

Ustaz ingatkan, pastikan perkahwinan itu mendapat sijil nikah yang sah atau berdaftar. Ini kerana, perkahwinan yang tidak didaftarkan akan memberi risiko yang besar kepada si A. Jika berlaku masalah nakfah dan kes rumahtangga, maka si A tidak boleh membuat laporan kepada mahkamah. Kerana sijil nikah mereka tidak sah, seolah2 mereka tidak pernah berkahwin.

Seterusnya, jika perkahwinan mereka tiada sijil. Jika ditakdirkan mendapat anak, maka anak mereka bermasalah untuk disahkan taraf. Iyalah, ibubapa seperti tak kahwin. Nak daftar anak sebagai apa? Maka, perlu waspada. Jangan biarkan si A jadi mangsa keadaan. Sudah banyak kes sebegini...akhirnya, lelaki lepas bebas, wanita merana membesarkan anak.

KOMITMEN & KAWALAN PERGAULAN

Setelah melalui prosedur perkahwinan yang sah, maka hubungan menjadi halal. Nikah gantung ini sebenarnya baik untuk mengelakkan zina. Namun, jika duduk secara berasingan dan meneruskan kehidupan sebagai pelajar. Maka disinilah cabaran besar untuk menjaga hati dan batasan. Si lelaki sudah menjadi suami orang, tetapi orang lain tidak tahu. Begitu juga si wanita, sudah menjadi isteri orang. Tetapi kawannya tidak tahu.

Maka, akan berlaku kes-kes mereka akan diganggu atau cuba ditackle oleh orang lain. Sebagai contoh, si A akan diajak keluar makan oleh siswa lain. Atau si A perlu bersama dengan siswa lain untuk uruskan study dan lain2. Maka, pasti suaminya akan merasa cemburu dan sukar menahan deruan emosi. Ini kerana, suami yang menyayangi isterinya pasti akan cemburu dalam pergaulan sebegitu. Siapa tak cemburu jika isteri keluar naik kereta dan kenderaan dengan lelaki lain kan? Siapa tak cemburu jika ada lelaki asyik ganggu isteri kita. Jika suami tiada rasa cemburu, maknanya suami itu tidak memahami erti perkahwinan. Tidak ada cinta.

Akhirnya, perhubungan akan menjadi rumit. Suami nak halang tak boleh. Sebab mereka kahwin secara rahsia. Jika suami halang isteri bergaul, nanti rahsia akan pecah. Akhirnya akan membawa kepada banyak konflik dan pergaduhan.

BAHKAN sudah ada yang kahwin sebegini, akhirnya bercerai tak sampai setahun. Sebab apa? Sebab perkahwinan gantung ini amat berisiko dari segi komitmen, ia membuka BANYAK FITNAH dan rasa CEMBURU juga sangat hebat. Jika pasangan itu jenis pemarah, konfem rumahtangga itu tidak tahan lama.

KAHWIN SEPARUH RAHSIA JER, KALAU ORANG TANYA...JAWABLAH

Yang terbaik, ialah kahwin secara rahsia tetapi duduklah bersama. Rahsia di sini ialah untuk elakkan kaum keluarga dan kerabat mengetahui pasangan itu berkahwin. Namun, tidak semestinya perlu dirahsiakan daripada pensyarah dan rakan2. Kerana merahsiakan perkahwinan daripada pensyarah dan rakan2 akan membuka banyak jalan fitnah dan cubaan.

Oleh itu, cara terbaik... kahwin dengan wali yang sah secara rahsia. Duduklah bersama dengan menyewa di tempat yang murah. Jika tidak boleh duduk bersama disebabkan faktor kewangan. Duduklah asing2. Paling utama, jangan terlalu merahsiakan hubungan. Jika ada orang tanya “kamu sudah kahwin? Jawab saja “ya!” Jika orang tidak tanya, tak perlulah beritahu. Dengan cara itu, masing2 boleh mengawal pergaulan dan akan lebih terjaga.

SOALAN KEDUA

Soalan kedua pula, apakah boleh untuk A dan pasangannya untuk akad nikah sekali lagi setelah mereka tamat tempoh pengajian untuk mengadakan majlis perkahwinan secara rasmi dengan restu keluarga dan teman-teman yang lain agar perkahwinannya diketahui oleh kaum keluarga dan jiran mereka.

Respon ustaz : Tidak boleh akad nikah kali kedua kalau perkahwinan sudah sah. Buat kenduri sajalah. Kalau mahu teruskan berkahwin secara rahsia... seeloknya biarlah dapat restu ibubapa dari awal. Kalau boleh si A perlu dapatkan restu dari walinya si BAPA. Lagi satu, tidak perlu minta restu teman2. Mereka tiada kaitan dengan keberkatan rumahtangga kita.

Harap faham ya, jika sekadar mahu maklumkan kepada kerabat dan teman2. Cukup dengan panggil mereka datang kenduri. Buat majlis dan ajak makan. Tidak perlu akad nikah kali kedua. Bila orang tanya, “Bila akad nikah?” jawab “Sudah selesai, lama dah nikah”. Jawab dengan jujur.

JANGAN TERBURU-BURU

Jangan terburu-buru dalam membuat keputusan. Jangan sampai nak tutup lubang kecil, akhirnya membuka lubang yang besar. Jangan sekadar nak tutup mudharat kecil, akhirnya mudharat lebih besar terjadi. Jangan sekadar nak pegang2 tangan dan menjadi kekasih yang halal... tiba2 jadi perbalahan dan pergaduhan yang membawa kepada penyesalan.

Jangan sekadar nak menikah sebab tak tahan... tetapi hak dan tanggungjawab sebenar perkahwinan apapun tak faham. Kerana, masa belajar ini semuanya nampak mudah dan indah. Tetapi, perkahwinan sebenar akan zahir selepas tamat belajar. Ketika itu... ramai yang tak mampu menahan ombak dan gelombang. Akhirnya? Tongkang mereka pecah.

Oleh itu, pastikan jika hubungan itu sudah terdesak. Kahwinlah. Namun, jika memilih jalan untuk kahwin. Pastikan nawaitu dan kefahaman itu perlu benar-benar mendalam. Bukan sekadar nak ‘HUBUNGAN KELAMIN’ saja.

BETULKAN NAWAITU

LELAKI@WANITA yang benar2 mandiri biasanya merka akan mampu mengawal perjalanan emosi dengan baik. Lelaki@wanita yang benar2 patuh dan taat beragama, dia tidak akan digugat oleh emosi dan nafsu untuk berkahwin awal. Biasanya emosi dan nafsu akan mendesak jika lelaki itu hidup mengabaikan syariat. Lalai menjaga solat, malas menekuni ilmu, banyak khayal...maka ketika itu dia akan merasa seolah2 TERDESAK untuk kahwin. Hiduplah bersyariat. Jika gagal menjaga syariat secara menyeluruh...ketika itulah desakan emosi menjadi tidak keruan. Jika si A memilih untuk menikah dengan lelaki yang tidak keruan...dia perlu bersedia menerima impaknya.

Namun, tidak salah kahwin awal. Perbetulkan nawaitu berkahwin awal bukan atas sebab terdesak atau sekadar mahu lesen untuk 'ITU'. Tetapi kerana mahu mendapatkan lebih banyak pahala. Kerana mahu melunaskan tanggungjawab berumahtangga. Kerana mahu mendapkan zuriat yang soleh dan solehah. Juga untuk mendapat ketenangan yang mendalam. Jika bermula dengan niat sebegitu...dengan izin Allah, mudah2an perkahwinannya membawa kebaikan. Insya allah.
  
         ~Mayra Hayfa~
-Jalan terbaik untuk mengelakkan
daripada zina adalah berkahwin-
  Jika itu yang terbaik buatmu...